Ummul Mukminin : Ummu Salamah Pendamping Rasullulah

ummusalamah

Pada awalnya, Abu Salamah bersama isteri dan anaknya termasuk dalam rombongan pertama yang berhijrah ke Madinah. Namun, ketika hendak berangkat pihak keluarga Ummu Salamah menahannya dan berkata kepada Abu Salamah. "Berani kamu merebut Ummu Salamah daripada tangan kami? Atas dasar apa kami hanya membiarkanmu membawanya untuk berhijrah.


Keluarga Ummu Salamah diambil daripada Abu Salamah, yang menyaksikan keluarga Abu Salamah berusaha membela anak lelaki dan anak perempuan mereka. Setelah kedua-dua belah pihak berebut cucu mereka. Akhirnya Abu Salamah berangkat seorang diri ke Madinah. Setelah pemergian suaminya dan kehilangan anaknya, Ummu Salamah menuju ke suatu tempat bernama Abthah dari pagi sampai petang sambil menangis selama setahun, melihat penderitaan Ummu Salamah itu, salah seorang keluarganya tersentuh hati dan berkata kepada keluarganya "Wanita itu telah dipisahkan daripada suami dan anaknya. Mengapa tidak dibiarkan sahaja ia pergi menyusul suaminya?"

Akhirnya keluarganya membenarkan Ummu Salamah menyusul suaminya dan akhirnya Ummu Salamah segera berangkat ke Madinah setelah meminta anak lelakinya daripada keluarga menantunya.

Hijrah ke Madinah bukanlah pertama kali bagi Ummu Salamah ini kerana beliau dan suami adalah termasuk orang yang pertama memeluk islam dan berhijrah ke Habsyah. Di negeri itu juga Ummu Salamah melahirkan anak lelakinya. Setelah itu, mereka pulang ke Makkah dan berhijrah semula ke Madinah.


Sambil memangku anaknya Ummu Salamah menaiki untanya menemui suaminya. Ketika itu, tidak ada seorang pun yang menemaninya. Ketika sampai di Tan'im dia bertemu dengan Usman bin Talhah. 

Usman bin Talhah pun menarik tali unta yang ditunggangnya oleh Ummu Salamah. Menarik tali unta sampai tiba waktu malam dan dia melakukannya sehingga tiba di Kota Madinah. Ketika kami melalui kawasan perkambungan Bani Amru bin Auf di Quba tempat tinggal Abu Salamah di salah sebuah rumah. Setelah itu Usman bin Talhah pun kembali ke Makkah. 


Antara para isteri Rasullulah saw Ummu Salamah adalah isteri pertama yang masuk ke Madinah, sebagaimana dia juga adalah muslimah pertama yang berhijrah ke negeri Habsyah. Suaminya Abu salamah, Abdullah bin Abdul Asad al-Makhzumi adalah termasuk orang pertama berhijrah ke Madinah antara sahabat Rasullulah saw. Sepanjang berada di Madinah, Ummu Salamah menghabiskan waktunya dengan mendidik anak-anaknya (zainab,umar,salamah dan durrah) dengan menanamkan kecintaan kepada Rasullulah saw, sementara itu suaminya Abdullah bin Abdul Asad al-Makhzumi sibuk dengan peperangan. Ketika Rasullulah saw berangkat ke Perang Zi' al-Asyirah pada tahun ke 2 H. Tahun pendamaian Bani Madlaj dan sekutunya, Bani Dhamrah bulan Jamadilawal Abu Salamah dilantik oleh Rasullulah saw untuk menjaga Kota Madinah. 

Dia juga turut sama menyaksikan Perang Badar al-Kubra bersama Rasullulah saw. Dia juga diberikan kepercayaan oleh Rasullulah saw memimpin Perang untuk menundukkan Bani Asad bersama 150 tentera termasuk antaranya Abu Ubaidah bin Jarrah dan Saad bin Abi Waqqas. Abu Salamah juga berjaya merealisasikan harapan Rasullulah saw dan membawa kemenangan pada pasukan islam. 

Ketika memimpin Perang itu, Abu Salamah mempunyai luka yang agak parah ketika dalam Perang Uhud . Luka itu berdarah kembali dalam perang itu sehingga meninggal dunia. 

Di hari-hari akhir sebelum meninggal dunia, Abu Salamah ditemani oleh Rasullulah saw sehingga ajalnya datang menjemput. Dengan tangan mulia Rasullulah saw menutup mata Abu Salamah dan bertakbir sebanyak 9 kali. Salah seorang sahabat bertanya dengan naba hairan."Wahai Rasullulah adakah kamu terlupa?" Baginda menjawab,"Aku tidak lupa seandainya aku bertakbir 1,000 kali untuk Abu Salamah dia memang layak menerimanya." 

Abu Salamah meninggalkan seorang isteri, Hindun bin Zad ar-Rakib. Tidak lama kemudian Abu Bakar as-Siddiq melamarnya namun ditolak dengan halus. Begitu juga dengan lamaran yang datang daripada Saidina Umar bin Khattab pun ditolaknya. 

Setelah itu, Rasullulah saw datang melamarnya dan Ummu Salamah sebenarnya mengidamkannya kedudukan mulia sebagai Ummul Mukminin. Namun, Ummu Salamah menyatakan alasan bahawa dia telah lanjut usia dan mempunyai banyak anak. Namun, Rasullulah saw menjawab,:Tentang usia aku lebih tua dan tentang anak-anakmu adalah urusan Allah dan Rasul-Nya. Maka pernikahan Rasullulah saw dengan Ummu Salamah pun berlangsung. 

Ketika membicarakan tentang Ummu Salamah para ahli sejarah islam selalu menyebutkan kecerdasannya. Hal ini ketara ketika mereka dikepung oleh kaum kafir Makkah menyebabkan mereka tidak dapat mengerjakan haji tahun itu. Namun begitu, kaum muslimin enggan bertahalul dengan mencukur rambut. Peristiwa ini terjadi di al-Hudaibiyah. Perintah Rasullulah saw tidak diendahkan kaum muslimin. 

Rasullulah saw masuk ke khemah menemui isterinya Ummu Salamah dan menceritakan tentang kaum muslimin yang enggan bertahalul. Ummu Salamah dengan kecerdasannya memberikan saranan "Wahai Rasullulah, keluarlah dan jangan berkata sepatah perkataan pun kemudian berkorban dan panggillah tukang cukur untuk bercukur." Jika perintah lisan tidak mampu mengerakkan orang, perbuatan fizikal mampu memberikan penyelesaian. 

Rasullulah saw keluar dan melaksanakan seperti yang disarankan Ummu Salamah dan apabila melihat perbuatan Rasullulah saw itu mereka segera menirunya. 

Ummu Salamah meriwayatkan hadis sebanyak 378 hadis yang dihafalnya secara terus daripada Rasullulah saw. Ummu Salamah meninggal dunia ketika berusia 90 tahun dan sempat berada dalam zaman pemerintahan Khalifah Khulafah ar-Rasyidin hingga zaman pemerintah Yazid bin Muawiyyah. Imam adz-Dzahabi berkata:"Dia adalah Ummul Mukminin yang paling akhir meninggal dunia."

Previous
Next Post »

7 comments

Write comments
Hamidi SP
AUTHOR
November 7, 2014 at 11:41 PM delete

Assalammualaikum mSelim. Bertuahnya insan yang menjadi peneman hidup Rasulullah kan..

Reply
avatar
Bin Muhammad
AUTHOR
November 9, 2014 at 9:06 PM delete

Sati kisah yang menarik dan perlu diketahui oleh semua umat islam

Reply
avatar
Khir Khalid
AUTHOR
November 9, 2014 at 10:06 PM delete

Assalam MSelim3... betapa besarnya keberkatan yg beliau perolehi.. subhanallah. T kasih atas perkongsian ini...

Reply
avatar
Vee Sandi
AUTHOR
November 10, 2014 at 6:13 PM delete

bkn setakat Rasulullay yg 'istimewa' , para isterinya juga 'istimewa' ...

Reply
avatar
Lynn Munir
AUTHOR
November 11, 2014 at 12:28 AM delete

Assalamualaikum Mselim3, saya suka membaca kisah-kisah sejarah dan perjuangan islam yang dituliskan lewat blog ini. Teruskan menulis kisah-kisah seperti ini, setidak-tidaknya akan ada pembaca yang mengingat sirah perjuangan Nabi Muhammad s.a.w dan penyebaran islam di waktu awal perjuangannya.

Reply
avatar
Yumida Huda
AUTHOR
November 11, 2014 at 6:48 PM delete

byk2 kisah2 nabi dan para sabahat dikongsikan mselim. alhamdulillah. perkongsian yg sgt bermanfaat.

Reply
avatar
Etuza Etuza
AUTHOR
November 11, 2014 at 11:40 PM delete

subahanallah dah baca ni syekh mselim..hebat wanita ini memiliki kecerdrasan minda..luarbiasa

Reply
avatar

Assalammualaikum w.k.t,

Jaga adab semasa komen dan berbaik-baiklah sesama blogger. Insaallah komen anda akan mselim3 balas... tunggu!!

Admin;mselim3 EmoticonEmoticon