Kisah Pengorbanan Sahabat :Urwah bin Mas'ud

on Monday, October 20, 2014

kisahurwahbinmas'ud

Urwah bin Mas'ud sangat besar pengaruhnya di kalangan kaumnya di Thaif. Dia seorang pemimpin yang sangat dicintai oleh kaumnya dan sangat dipercayai sehingga ada yang berkata bila al-Quran itu turun kepada urwah atau kepada Al-Walid mereka adalah pengaut islam yang setia. Demikianlah besarnya kepercayaan dan kecintaan mereka kepada urwah.

Urwah pernah terpilih menjadi utusan untuk menghadap Rasullulah saw di Hudaibiyah. Disitu ia menyaksikan umat islam dari dekat, dilihat dan didengar hal ini telah menyakinkan bahawa islam itu benar dan umat islam merupakan kesatuan yang kuat, mereka selalu bantu membantu dalam satu saf,serasa,sesuara dan seusaha.
Pulangnya dari Hudaibiyah Urwah memberikan nasihat kepada orang Quraisy agar menerima Muhammad .

"Telah diwawarkan kepada kepada kamu satu garisan petunjuk yang baik maka hendaklah kamu menerimanya."
Urwah di Hudaibiyah ialah kekuatan islam yang dengannya kian bertambah dakwah islam terus berkembang meluas ke daerah-daerah yang lain. Akhirnya orang quraisy turut menerima tempiasnya perkembangan islam ini. 

Diriwayatkan bahawa urwah mendahului kaumnya masuk islam dari Thaif dia ke Yaman. Waktu pulang kembali ke Thaif dia menyakini agama islam yang dibawakan oleh Muhammad saw. 
Maka urwah dengan penuh rasa keyakinan bahawa kaumnya akan mengikuti jejaknya memeluk islam. Dia yakin kaumnya sangat cinta dan percaya pada dirinya dan pengaruhnya untuk mengajak mereka masuk islam. 

Rasullulah saw menasihati urwah agar berhati-hati sebab kecintaan dan kepercayaan mereka itu adalah bukan cinta yang mutlak melainkan cinta kerana ia menjadi pembela atau pelindung kemusyrikan mereka dalam memusuhi Rasullulah saw. 

Urwah tetap yakin mereka pasti akan tunduk dan taat kepadanya . Dia berkata :"Mereka mencintai saya lebih daripada mata mereka sendiri." 

Rasullulah saw tahu bahawa kaum urwah itu percaya kepada tuhan mereka, Lata dasarnya bukan ilmu dan akal tetapi taqlid yang demikian itu tidak mudah untuk dibasmi sekaligus dengan dalil sebab ibadah mereka semacam selera yang tidak dapat diperdebatkan. Oleh itu, Rasullulah saw dengan mengatakan kepada urwah:"Orang Thaif akan membunuh kamu!" 

Setibanya urwah kepada kaumnya di Thaif dia terus mengumpulkan kaumnya untuk menyeru dakwah agar menerima dakwah yang di bawa oleh Rasullulah saw itu. Sayang ia tidak mendapat sambutan melainkan diam dan tidak menyatakan persetujuan. Akhirnya, semangat urwah semakin kuat untuk berdakwah kepada kaumnya lalu ia menyatakan bahawa dia telah memeluk islam. 

Pada waktu subuh, ia naik ke bumbung rumah dan melaungkan azan dan berdakwah. Lalu orang Thaif bangun bukan untuk solat tetapi mereka beramai-ramai tekad untuk membunuh urwah. 
Urwah akhirnya dihujani dengan anak panah oleh kaumnya yang dahulu sangat mencintainya kini beralih menjadi sangat-sangat membencinya dan kemarahannya kaumnya tidak dapat ditahan lagi. 

Tetapi urwah tidak menyesal bahkan dia merasa gembira malahan panah-panah yang menembusinya itu disambut dengan ucapan : "Adalah suatu penghormatan Allah berikan kepada saya
Dia bergembira seandainya ditakdirkan Allah SWT dia mati syahid kematian yang ertinya menghidupkan. 


Dia berwasiat agar dikuburkan di kuburan para syuhada umat islam. Tidak sia-sia kematian urwah sebab dengan peristiwa inilah di sekeliling Kota Thaif dihuni oleh ramai orang islam. Darah urwah telah menghidupkan semangat dan ikatan ukhuwah serta keimanan yang kuat terhadap islam. 


Urwah mempunyai anak, namanya Adul Malih masuk islam setelah ayahnya terbunuh. Bersamanya yang masuk islam saudara sepupunya iaitu Qarib bin Aswad. 

Penduduk Thaif tidak mudah menerima dakwah Rasullulah saw dahulu mereka melempar Rasullulah saw dengan batu ketika kali pertama Rasullulah saw berdakwah. 

Setelah perang thabuk baru mereka sedar dan ingin berjumpa dengan Rasullulah saw di Madinah. Utusan yang dihantar ke Madinah masa itu adalah Abu Yalail. Abu Yalail sangat berhati-hati ke Madinah untuk menghadap Rasullulah saw kerana takut nasibnya sama seperti urwah. oleh itu dia ditemani lima orang pengiring ketika ingin pergi ke Madinah. Sampai di Madinah, Abu Yalail tidak makan dan minum kecuali makanan dan minuman itu dimakan oleh umat islam terlebih dahulu kerana takut diracuni. 

Mereka berada di Madinah pada bulan Ramadan, waktu itu umat islam berpuasa mereka orang musyikin juga turut berpuasa. Mereka berjanji akan memeluk islam tetapi dengan bersyarat iaitu bebas dari solat wajib, berperang,zakat dan turut juga mengusulkan agar patung tuhan mereka iaitu Lata daripada dihancurkan selama 2 tahun. Akan tetapi usul mereka ini ditolak. Mereka tidak dibenarkan masuk islam setengah-setengah. Sehubung dengan itu Rasullulah saw bersabda:"Sia-sia beragama tanpa solat." 
Diriwayatkan oleh Abu Daud:"Tidak ada sebarang kebaikan dalam agama padanya tidak ada rukuk (solat)." 

Rasullulah saw memutuskan agar menghancurkan berhala, Lata setibanya dia di Thaif. Apabila mereka tidak mahu menghancurkan patung berhala, Lata lalu diutuskan orang-orang dari Madinah iaitu Abu Sufyan bin Harb dan Mughirah untuk menghancurkannya. 
Rasullulah saw mengangkat Utsman bin Abil Ashi menjadi pemimpin mereka atas sebab dia yang paling muda dan seorang pemuda yang paling rajin belajar al-Quran dan paling baik pengertian fiqihnya. 

Rasullulah saw mewasiatkan kepada Utsman apabila menjadi imam bagi mereka di sana tidak membaca surah yang panjang-panjang sebab ada diantara mereka yang sakit,tua dan ada pula urusan atau hajat yang harus segera diselesaikan. 

Pada waktu penghancuran Lata, ramai perempuan yang menangis dan ada pula yang merasa takut akan turunnya bala atau malapetaka kerana murka Lata. 

Walaupun orang Thaif masuk islam dengan syarat tetapi kerana mereka mendirikan solat dengan sebaik-baiknya, akhirnya mereka memenuhi segala kewajipan mereka seperti zakat dan turut berjihad. Sungguh tepat! kini terbuktilah apa yang diucapkan oleh Rasullulah saw sia-sia beragama tanpa solat sebab dengan bersolat maka akan mudah untuk melakukan ibadah-ibadah yang lain. 

Sumber : Cerita-Cerita Motivasi Untuk Hidup Bertakwa 
Tag : , , ,

Kisah Wali Allah Maimunah As-Sauda

on Thursday, October 16, 2014

maimunahassauda


Namanya Maimunah tapi orang memberikan julukan Maimunah As-Sauda yang ertinya Maimunah Si Hitam. Masyarakat sekeliling hanya mengenalnya sebagai perempuan tak betul atau gila kerana dia kelihatan sangat selekeh . Bajunya berupa jubah buruk diperbuat daripada kain kasar dan bertampal-tampal. Maimunah sentiasa mengasingkan dirinya dengan mengembala kambing di padang berhampiran tanah perkuburan. 


Tak sesiapa pun yang mengambil tahu terhadapnya, akan tetapi disebalik keselekehannya itu tersembunyi hati yang tulus dan bersih serta tidak pernah lupa mengingati Allah. Hanya wali Allah saja yang tahu bahawa dia sebenarnya adalah wali Allah dari golongan wanita. 


Darjat Maimunah Sauda di sisi Allah diketahui apabila seorang wali Allah Abdul Wahid bin Zaid memohon kepada Allah agar diperlihatkan pasangannya di syurga kelak. Selama tiga malam berterusan dia berdoa kepada Allah dan pada malam ketiga dia mendengar suara :"Wahai Abdul Wahid! pasanganmu di syurga kelak adalah Maimunah Si Hitam. 


'Ada dimana dia?"tanya Abdul Wahid

"Dia di Kufah" 

Abdul Wahid segera berangkat ke Kufah da menuju ke tempat seperti mana yang diberitahu. Abdul Wahid bin Zaid bertanya kepada seseorang perihal Maimunah dan dia ingin berjumpa dengannya. Orang itu menyatakan Maimunah Si Hitam adalah seorang pengembala berhampiran perkuburan. 

Abdul Wahid segera ke tempat yang dimaksudkan di sana dia berjumpa dengan Maimunah Si Hitam sedang solat Di hadapannya ada sebatang tongkat dan di bajunya ada tulisan yang tertulis 
"Tidak boleh dijual beli". 

Anehnya kambing-kambing yang digembalakan oleh Maimunah bercampur baur dengan serigala. Kambing tidak merasa takut pada serigala dan serigala pula tidak mahu makan kambing tersebut. Apabila Maimunah mengetahui ada orang datang dia mempercepatkan solatnya. 

"Wahai anak si Zaid! Pulanglah perjanjian kita bukan di sini tetapi di akhirat kelak"kata Maimunah sebaik sahaja selesai solatnya. 
"Semoga Allah merahmatimu. Siapakah yang memberitahu engkau tentang aku?"

"Apakah engkau tidak tahu bahawa roh itu dipasang-pasangkan , mana yang akan berkawan rapat atau berjauhan antara satu sama lain"jawab Maimunah. 

"Wahai Maimunah berilah aku nasihat pinta Abdul Wahid. 

"Aneh betul. Engkau adalah orang yang memberi nasihat, mengapa engkau meminta nasihatku"kata Maimunah. "Tapi tak apalah. Aku telah mendengar bahawa tidak ada seorang hamba yang telah diberikan sesuatu nikmat dunia oleh Allah, kemudian meminta lagi yang kedua kecuali setelah Allah cabut kemanisan beribadah. Kemudian dia akan jauhkan dari Allah setelah sebelumnya dekat kepadaNya, dan digantikannya sifat berjinak-jinak menjadi kebencian. 

"Aku lihat kambing-kambing yang engkau gembala bercampur baur dengan  serigala. Anehnya serigala tidak makan kambing dan kambing tidak takut kepada serigala. Mengapa demikian?"tanya Abdul wahid. 

"Pergilah engkau dari sini. Aku memperbaiki hubungan aku dengan Allah dan Allah jualah yang menjinakkan antara kambing dengan serigala ini"jawab Maimunah. 
wanitawaliallah

Di situasi lain; 

Rabi pergi bertanya kepada seseorang tentang Maimunah As-Sauda. Ada orang memberitahu bahawa dia adalah pengembala kambing dan Rabi pergi berjumpa dengannya untuk melihat apa yang dikerjakannya. Ternyata dia adalah biasa-biasa saja dan beramal biasa-biasa saja setakat yang wajib-wajib. Pada waktu petang, Maimunah pergi memerah susu kambing yang digembalanya dan memberi Rabi minum susu kambing yang diperahnya. 

"Wahai perempuan mengapa engkau tidak memberi aku minum susu dari kambing yang lain?"tanya Rabi pada hari ke tiga. 

"Wahai hamba Allah sesungguhnya kambing yang aku perah susu dan aku berikan kepada kamu itu, itulah satu-satunya bahagianku. Aku minum susunya dan aku bebas untuk memberikan minum kepada sesiapa yang aku suka." 

"Wahai Maimunah aku lihat engkau hanya bekerja mengembala tidak melakukan pekerjaan lain." 

"Maaf, Maimunah aku diberitahu dalam mimpiku bahawa engkau adalah calon isteriku di dalam syurga kelak" kata Rabi." 

".... oooo kalau begitu engkau Rabi' bin Khuthaim?" kata Maimunah. 

"Betul. Aku adalah Rabi' bin Khuthaim."
Tag : , , ,

Fatimah Binti Walid-Adik kepada Pedang Allah

on Tuesday, October 14, 2014

wanitadisisirasullulah

Dia memeluk islam pada hari penaklukan Makkah dan tergolong sebagai salah seorang wanita yang berbaiah di hadapan Rasullulah saw. Dia ialah isteri al-Harris bin Hisyam . Ibnu Asakir berkata bahawa Fatimah binti Walid bin Muhgirah adalah saudara Khalid


Fatimah termasuk salah seorang sahabat yang sering menemani suaminya al-Haris ke Syam. Khalid selalu meminta pendapat saudara perempuannya tentang stategik terutama ketika Khalid dilantik sebagai panglima perang ketika menakluki Parsi dan Rom. 

Ketika Umar bin Khattab memberhentikan Khalid daripada jabatannya sebagai panglima, dia bertemu dengan adik perempuannya untuk meminta pendapatnya. Setelah mendengar pendapat adiknya, Khalid mencium kening adiknya dengan berkata:"Benarlah yang kamu katakan." Sesungguhnya Umar lebih tahu urusan yang dihadapinya (berbanding aku) dan dia (umar) tidak akan membohongi dirinya sendiri. " 

Inilah Fatimah , wanita teladan yang faham akan erti sebuah persaudaraan saling menasihati dan bertukar-tukar fikiran antara satu sama lain. Khalid tahu kebijakan dan kearifan adiknya. Oleh itu, Khalid saifullah "pedang Allah" akan bertemu dengan adik perempuannya terutama saat-saat sukar dalam hidupnya dalam membuat keputusan. 

"Khalid selalu meminta pendapat Fatimah mengenai beberapa strategik terutama ketika khalid dilantik sebagai panglima perang ketika menakluk Parsi dan Rom. 
Tag : , , , ,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
© mselim3.blogspot.com | All Rights Reserved
D.I.Y Themes ByBelajar SEO