Pemuda Kesayangan Rasullulah Saw-Usamah bin Zaid bin Haritsah

pemudakesayangrasulullah


Dengan takbir Allahu Akbar Rasullulah saw dan para sahabatnya beserta seluruh pasukan muslimin memasuki kota Mekah dengan penuh keharuan dan kegembiraan kerana kemenangan yang baru dicapainya. Rasullulah saw berjalan bersama Usamah bin Zaid bin Haritsah di sebelah kirinya , sedangkan Bilal bin Rabah berada di sebelah kanannya. Rasullulah saw sengaja menempatkan dua orang ini sebagai suatu jawapan sekaligus memberitahu kepada para penduduk kota Mekah akan berakhirnya perbezaaan sosial dan warna kulit. Hanya ketaatan kepada Allah lah yang membezakan seseorang dengan yang lainnya. 



Siapakah Bilal bin Rabah dan Usamah itu? Bilal bin Rabah adalah bekas hamba Umayyah bin Khalaf dan Usamah adalah hasil anak perkahwinan Zaid bin Haritsah, seorang Habsy berkulit hitam dengan Ummu Aiman , bekas hamba sahaya dan pengasuh Rasullulah saw. 

"Usamah adalah orang yang paling saya cintai, sebagaimana saya mencintai ayahnya,"kata Rasullulah. 

Begitu cintanya Rasullulah saw kepada ayah Usamah,sampai orang menyebutnya "Zaid bin Muhammad". Namun sebutan ini ditegur Allah melalui surah Al-Ahzab. Begitu bangganya Rasullulah saw kepada Usamah dalam usia 20 tahun pemuda itu telah diangkat sebagai Panglima Perang untuk memimpin 700 tentera islam menyerbu Syria. 

Memikul perintah Rasullulah, Usamah sebagai Panglima Perang terus berangkat menuju Syria menghadapi pasukan Rom di bawah pimpinan Raja Heraclius. 

Sebagai Panglima Perang muda yang masih berusia 20 tahun , anak seorang hamba . Wajarkah jika pengangkatannya menimbulkan pro dan kontra, protes yang diterima Rasullulah saw termasuk Umar bin Khattab. 

"Sebelum ini mereka juga tidak menyetujui ayahnya menjadi Panglima sebagaimana anaknya juga layak untuk jawatan itu. Dia adalah orang yang paling saya kasihi setelah ayahnya. Dan saya berharap dia termasuk salah seorang yang utama diantara kamu. Maka, bantulah dia dengan memberikan nasihat yang baik, "demikian kata Rasullulah menghilangkan protes para sahabat. 

Usamah bin Zaid menyedari situasi itu namun perintah Rasullulah saw adalah sebuah amanat yang harus dilaksanakan. Dengan 700 pasukannya dia berangkat menuju Syria . Ketika beberapa kilometer di sebelah utara Kota Madinah , Usamah bersama pasukannya berehat. Tiba-tiba terdengar berita duka Rasullulah saw wafat. 

Pengiriman pasukan ke Syria harus ditunda. Sangat tidak layak , dalam suasana duka tetap mengirim pasukan tentera Usamah adalah anak kesayangan Rasullulah saw berilah kesempatan kepadanya untuk memberi penghormatan yang terakhir,"kata Umar bin Khattab.

Para sahabat ramai yang menyetujui pendapat Umar namun demikian tidak disetujui oleh Abu Bakar yang baru dilantik menjadi Khalifah. 

"Pesanan Rasullulah saw menjelang kewafatannya termasuk teruskan pengiriman Usamah. Ini adalah amanat,"sahut Umar bin Khattab. 

"Demi Allah , meskipun aku akan diserang serigala aku tetap melaksanakan apa yang diperintahkan Rasullulah saw dan saya tidak sekali-kali melanggar keputusan yang telah ditetapkannya,"kata Abu Bakar tegas. 

Kemudian ditemui Usamah diperkhemahannya yang waktu itu sedang menaiki kuda putihnya yang tangkasdan gagah . Apabila melihat kehadiran Khalifah Abu Bakar Usamah melompat turun dari kuda untuk menjemputnya namun Khalifah Abu Bakar menegahnya. 

"Teruskan tugasmu sesuai dengan perintah Rasullulah saw dan izinkan aku tinggal di Madinah bersama Umar untuk urusan sepeninggalan Rasullulah saw kata Khalifah Abu Bakar menghormati Usamah sebagai Panglima. 

Dengan perasaan tidak keruan kerana berpisah dengan Rasullulah saw Usamah meninggalkan Madinah bersama pasukannya menuju ke Syria untuk melaksanakan amanat Rasullulah. Pertempuran yang berterusan selama 40 hari dimenangi Usamah dan pasukannya. 


"Tanpa Muhammad , panglimanya mampu membawa kemenangan , apatah lagi ketika Rasullulah saw masih hidup,"kata Heraclius yang kagum melihat semangat kaum muslimin. 



Keberanian Usamah di medan perang sangat mengagumkan , sama seperti ayahnya Zaid bin Haritsah. Di masa Rasullulah masih hidup kemenangan demi kemenangan dicapai oleh Usamah di medan perang. Diceritakan pengalaman-pengalamannya termasuk kematian seorang lawan yang banyak menewaskan pasukan muslimin. 

Usamah berjaya menangkap lawan itu, dalam keadaan terdesak dengan pedang masih dalam genggamannya . Tiba-tiba musuhnya mengucapkan kalimah syahadat. Namun, Usamah tetap menghayunkan pedangnya dan menebas musuhnya sehingga mati. 
Rasullulah saw benar-benar marah. "Mengapa kamu bunuh orang yang telah mengucapkan kalimah 'laailaha illallah'? tanya beliau. 

Rasullulah saw sangat menyanjung tinggi kalimah tauhid sehingga tidak menghalalkan darah seorang yang telah mengucapkan kalimah syahadat samada diucapkan dari lubuk hati atau sekadar lisannya sahaja, seperti yang dilakukan oleh orang kafir yang dibunuh oleh Usamah itu. 

Peristiwa ini sangat menyayat hati Usamah . Ia merasa sangat menyesal sekali , peristiwa ini tidak mungkin dilupakannya seumur hidupnya. Kerana itulah, Ketika Khalifah Ali bin Abu Thalib memintanya maju ke medan perang menghadapi Muawiyyah, Gabenor negeri Syam Usamah menolaknya. 

Saidina Ali bin Abu Thalib sebagai khalifah ingin mengantikan Muawiyah sebagai Gabenor Syam dengan Suhail bin Hunaif . Namun Muawiyah menolak sehingga terjadi perselisihan dan menjadi peperangan sesama muslim. Perselisihan ini melibatkan Aisyah , Zubair bin Awwam dan Thalhah bin Ubaidilah yang menuntut balas kepada Ali atas kematian Khalifah Uthman bin Affan. 

Khalifah Ali kemudian minta bantuan kepada Usamah, Usamah masih diliputi perasaan trauma sejak membunuh orang kafir yang mengucap kalimah syahadat di medan perang waktu dulu. Dia tidak mungkin boleh melupakannya. 

"Wahai khalifah Ali seandainya aku harus menyertai anda hingga ke mulut singa sekalipun aku tetap setia.  Tetapi urusan ini, maaf sama sekali tidak terlintas dalam fikiran saya,"kata Usamah menolak permintaan Khalifah Ali. 

Khalifah Ali memahami dan menyedari sikap Usamah itu.     

Petikan :

Kisah Para Sufi halaman 160-164

Previous
Next Post »

3 comments

Write comments
May 2, 2013 at 3:36 PM delete

suka baca entry ni...thanks for sharing mselim...

Reply
avatar
Bin Muhammad
AUTHOR
May 3, 2013 at 10:51 AM delete

Salam, Sesekali mengimbas kembali kisah2 sejarah Islam...sungguh menyeronokkan dan memberi byk iktibar dan panduan.
Terima kasih ye...

Reply
avatar

Assalammualaikum w.k.t,

Jaga adab semasa komen dan berbaik-baiklah sesama blogger. Insaallah komen anda akan mselim3 balas... tunggu!!

Admin;mselim3 EmoticonEmoticon