Kisah Para Sufi - Bahiyah

kisahparasufi

بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 

Kisah Para Sufi - Bahiyah . Dia adalah seorang perempuan yang menghabiskan masanya untuk beribadah kepada Allah. Apabila merasa ajalnya sudah hampir hampir dia mengangkat tangannya dan berdoa :"Wahai kenanganku, Wahai sebutan hatiku! Wahai tempat sandaranku dalam hidup dan matiku janganlah Kau biarkan aku kesunyian di dalam kuburku." 


Sebentar kemudian itu, beliau pun menemui ajalnya dalam keadaan beribadah kepada Allah SWT. Anak lelakinya sentiasa menziarahi kuburnya pada malam Jumaat sambil membacakan Al-Quran dan berdoa memohonkan keampunan untuk ibunya disamping untuk keampunan sekalian ahli kubur yang lain.

Suatu malam anak Bahiyah yang taat membaca Al-Quran itu bermimpi berjumpa dengan ibunya, Bahiyah yang telah meninggal dunia itu. 
"Wahai ibuku, Bahiyah bagaimana keadaanmu?" tanya anaknya setelah memberi salam kepada ibunya, Bahiyah. 

"Wahai anakku, Sesungguhnya kematian itu adalah kegelisahan yang sangat hebat. Alhamdulillah ibu di alam barzakh dalam keadaan diliputi dengan wangian dan hamparan sundus dan istabrak. 
"Adakah ibu ada hajat?" tanya anaknya. 

"Ya. Aku berharap agar engkau tidak menghentikan kebiasaanmu menziarahiku sambil membaca Al-Quran dan berdoa untuk kami. Sesungguhnya kami, wahai anakku sungguh berbahagia dengan kedatanganmu pada malam dan hari Jumaat. Jika engkau datang orang-orang yang mati lainnya berkata :"Wahai Bahiyah , Itu anakmu telah datang. Maka kami berbahagia dengan kedatangannya dan juga ahli kubur yang lainnya turut bergembira." 

Setelah bermimpi demikian anak bahiyah semakin bertambah rajin menziarahi kubur ibunya, Bahiyah pada hari dan malam Jumaat sambil membaca Al-Quran dan berdoa untuk sekalian ahli kubur yang lainnya. Suatu malam dia bermimpi didatangi oleh orang ramai yang datang berpusu-pusu kepadanya. 
"Siapakah kamu dan apa hajatmu kepadaku?" tanya anak Bahiyah. 
"Kami adalah ahli kubur yang datang untuk mengucapkan terima kasih kepadamu dan berharap engkau terus membaca Al-Quran dan berdoa untuk kami semua." 

Maka sejak itu, anak Bahiyah terus mengekalkan amalannya untuk setiap hari dan malam Jumaat dengan membaca Al-Quran dan berdoa untuk ibunya dan sekalian ahli kubur sehingga ke akhir hayatnya. 


Daripada; 
http://mselim3.blogspot.com
Previous
Next Post »

4 comments

Write comments
Nilam syapina
AUTHOR
May 21, 2015 at 12:52 PM delete

Masyaallah , semoga kita menuju ke jalan allah sentiasa

Reply
avatar
Yumida Huda
AUTHOR
May 21, 2015 at 6:58 PM delete

sebak pula baca kisah ni, teringat pd arwah ibu, moga ditempatkan bersama org beriman
sedekahkan yasin pd yg dah mendahului kita
malam ni malam jumaat..perkongsian yg sgt bagus mselim..

Reply
avatar
Cetusan Minda
AUTHOR
May 21, 2015 at 9:00 PM delete

amalan hari jumaat untuk kita ikuti ...

Reply
avatar
PeRdU cINta
AUTHOR
May 21, 2015 at 10:41 PM delete

Subhanallah..manfaatnya anak yang soleh juga solehah tatkala ibu bapanya telah tiada..

Reply
avatar

Assalammualaikum w.k.t,

Jaga adab semasa komen dan berbaik-baiklah sesama blogger. Insaallah komen anda akan mselim3 balas... tunggu!!

Admin;mselim3 EmoticonEmoticon